Sejarah Kerajaan Majapahit ( 1293-1500 )

Updated at : February 24, 2015
Kerajaan Majapahit merupakan salah satu kerajaan dengan luas wilayah yang terbesar di indonesia selain Kerajaan Sriwijaya. Artikel ini akan mencoba membahas sejarah kerajaan ini secara lengkap dan detail mulai dari sejarah berdirinya, Lokasi kerajaan, Kondisi sosial dan politik, Raja raja yang memerintah serta peninggalan dari kerajaan majapahit. Silahkan anda simak selengkapnya.

Sejarah Berdirinya Kerajaan Majapahit 

Sebelum kerajaan Majapahit berdiri, Kerajaan Singasari merupakan kerajaan yang paling kuat di tanah Jawa. Hal ini menarik perhatian dari Kubilai Khan, yaitu seorang penguasa dari Dinasti Yuan di Tiongkok. Ia kemudian mengirimkan utusan yang mempunyai nama Meng Chi untuk menuju ke kerajaan Singasari guna menuntut upeti. Kertanagara yang merupakan penguasa kerajaan Singasari yang terakhir menolak dengan tegas untuk membayar upeti dan ia juga mempermalukan utusan tersebut ( Meng Chi ) dengan cara merusak wajah serta memotong telinganya. Mendengar kabar tersebut Kubilai Khan marah kemudian ia memberangkatkan ekspedisi besar ke tanah Jawa pada tahun 1293 M.

Pada saat itu, Jayakatwang adipati Kediri, sudah menggulingkan kekuasaan serta membunuh Kertanegara. Atas saran dari Aria Wiraraja, Jayakatwang kemudian memberikan pengampunan kepada Raden Wijaya, yang merupakan menantu dari Kertanegara. Kemudian, Wiraraja mengirimkan utusan ke Daha, yang membawa sebuah surat yang berisi pernyataan, Bahwa Raden Wijaya menyerah dan ingin mengabdi kepada Raja Jayakatwang.

Jayakatwang memberi jawaban surat di atas dengan senang hati. Kemudian Raden Wijaya diberi wilayah hutan Tarik. Raden wijaya kemudian membuka hutan itu lalu membangun sebuah desa baru. Desa itu kemudian dinamakan Majapahit, Nama Majapahit diambil dari nama buah maja yang mempunyai rasa pahit dan rasa "pahit" dari buah tersebut.
wilayah Kerajaan Majapahit
Luas wilayah Kerajaan Majapahit, Photo credit
Pada waktu pasukan Mongol tiba, Raden Wijaya bersekutu dengan pasukan Mongol untuk memerangi Jayakatwang. Setelah berhasil menggulingkan kekuasaan Raja Jayakatwang, Raden Wijaya kemudian berbalik menyerang pasukan Mongol.

Karena mendapat serangan yang mengejutkan pasukan mongol terpaksa pulang kembali, pasukannya sendiri kalang-kabut karena mereka berada di negeri asing. Ditambah saat itu juga merupakan kesempatan terakhir pasukan mongol untuk bisa menangkap angin muson agar dapat kembali pulang, atau mereka harus menunggu selama enam bulan lagi.

Menurut para ahli tanggal pasti berdirinya Kerajaan Majapahit adalah saat penobatan Raden wijaya menjadi raja yaitu tanggal 10 november 1293. Raden wijaya sendiri memerintah majapahit dari tahun 1293 M sampai tahun 1309 M. Pendiri kerajaan majapahit adalah Raden Wijaya.

Letak Kerajaan Majapahit

Kerajaan majapahit adalah sebuah kerajaan yang berpusat di propinsi Jawa Timur, Indonesia dengan letak ibukota di wilayah yang sekarang bernama Trowulan di Kabupaten Mojokerto. Majapahit berdiri dari sekitar tahun 1293 hingga 1500 M.

Kerajaan ini mencapai masa puncak kejayaannya pada mas pemerintahan Hayam wuruk, dengan luas wilayahnya seluas wilayah negara indonesia saat ini, bahkan pengaruhnya sampai sampai ke beberapa negara lain di wilayah asia tenggara ( meskipun wilayah kekuasaannya masih diperdebatkan ).

Kerajaan Majapahit merupakan kerajaan Hindu-Buddha terakhir yang menguasai wilayah Nusantara serta dianggap sebagai salah satu dari kerajaan terbesar dalam sejarah Indonesia. Berdasarkan Negarakertagama, kekuasaan wilayahnya terbentang dari pulau Jawa, pulau Sumatra, Semenanjung Malaya, pulau Kalimantan, hingga wilayah Indonesia bagian timur.

Kondisi sosial dan politik kerajaan

Pengganti Raden wijaya adalah Jayanegara yang memerintah dari tahun 1309 M sampai tahun 1328 M, Saat di angkat menjadi raja usia jayanegara masih sangat muda yaitu 15 tahun. Berbeda dari ayahnya Jayanegara tidak mempunyai kecakapan dalam memerintah sehingga ia mendapat julukan "Kala Gemet" yang berarti lemah dan jahat.

Pada masa pemerintahannya banyak sekali terjadi pemberontakan, dari seluruh pemberontakan yang terjadi pemberontakan yang hampir berhasil menggulingkan kekuasaannya adalah pemberontakan oleh salah seorang kepercayaan dan penasehat raja bernama Ra Kuti.

Beruntung Gajah Mada yang pada saati itu menjadi pasukan pengawal raja berhasil memadamkan pemberontakan tersebut. Ia berhasil menyelamatkan jayanegara dengan mengungsikannya sementara ke desa bernama badander. Jayanegara meninggal akibat operasi yang dilakukan oleh tabib yang bernama Tancha, ia menaruh dendam terhadap jayanegara. Tancha lalu dibunuh oleh Gajah Mada.

Karena jayanegara tidak mempunyai keturunan maka posisinya digantikan oleh adiknya yang bernama Gayatri dengan gelar Tribuana Tunggadewi, ia memerintah majapahit dari tahun 1328 M sampai tahun 1350 M, Pada saat pemerintahannya kira-kira di tahun 1331 M terjadi pemberontakan di sadeng dan keta, keduanya berada di wilayah besuki jawa timur.

Pemberontakkan ini bisa dipadamkan  oleh Gajah Mada. Atas jasanya tersebut ia kemudian diangkat menjadi Mahapatih Majapahit. Pada saat pengangkatannya Gajah mada mengucapkan sumpah yang sangat terkenal yaitu sumpah palapa. Yang isinya : Gajah mada pantang bersenang-senang sebelum bisa menyatukan nusantara. Tribuana tunggadewi meninggal di tahun 1350 M.

Pengganti Tribuana Tunggadewi adalah putranya yang bernama Hayam Wuruk, ia memerintah dari tahun1350 M sampai tahun 1389 M. Pada masa pemerintahannya majapahit mengalami masa kejayaan, wilayah kekuasannya sangat luas seluas wilayah negara indonesia saat ini bahkan pengaruhnya sampai ke beberapa negara di wilayah asia tenggara. Peran gajah mada sangat besar dalam memperluas wilayah majapahit.

Pada masa pemerintahan hayam wuruk pula perkembangan karya satra mengalami kemajuan yang pesat, Pada tahun 1355 M di tulis kitab Negarakertagama oleh Mpu prapanca, demikian juga dengan kitab-kitab lain seperti sutasoma dan arjunawijaya oleh Mpu tantular. seorang musafir china yang bernama Ma-huan menulis jika pada masa pemerintahan hayam wuruk majapahit sudah mengenal kemajemukan budaya, agama dan adat istiadat.

Gajah mada meninggal pada tahun 1364. selama kurang lebih selama tiga tahun jabatan yang di tinggalkan gajah mada di biarkan kosong, baru pada tahun 1367 diangkatlah gajah enggon sebagai penggantinya.

Pada tahun 1389 Hayam wuruk wafat, sepeninggalan hayam wuruk majapahit berangsur angsur melemah terutama di akibatkan oleh perebutan tahta. Ia di gantikan oleh putrinya yang bernama Kusumawardhani yang menikah dengan sepupunya sendiri pangeran Wikramawardhana.

Sebenarnya hayam wuruk juga mempunyai seorang anak laki-laki dari selirnya yang bernama Wirabhumi, Wirabhumi juga menuntut hak atas tahta. Wirabhumi sebenarnya sudah di beri daerah kekuasaan yaitu di wilayah blambangan jawa timur sekarang. Pada tahun 1405-1406 diperkirakan terjadi perebutan tahta wirabhumi dengan wikramawardhana yang dikenal dengan nama Perang paregreg. Perang ini berakhir dengan kemenangan wikramawardhan, wirabhumi kemudian di tangkap dan dihukum.

Terjadinya perang saudara ini melemahkan kendali majapahit atas daerah-daerah kekuasaannya, Negara kecil yang selama ini menjadi wilayah majapahit perlahan-lahan mulai melepaskan diri. Kondisi ini tertulis di dalam kitab pararaton dan dalam beberapa prasasti di sawentar kanigoro blitar.

Wikramawardhana meninggal pada tahun 1429, raja-raja berikutnya berturut-turut setelah Wikramawardhana adalah Dewi Suhita, Kertawijaya, Rajasa Wardhana, Purwawisesa dan Brawijaya V, yang tidak luput ditandai perebutan kekuasaan, Hingga kemudian majapahit dikuasai oleh Demak, yang merupakan kerajaan islam pertama di indonesia yang muncul pda tahun 1522 M.

Kerajaan majapahit berakhir di tangan Raden Patah yang merupakan putra dari Kerthabumi raja majapahit, yang menganut agama islam dan belajar agama islam di pesantren Sunan Ampel di Jawa Timur yang bernama Ampel Denta.

Raja-raja Majapahit 


  1. Raden Wijaya bergelar Kertarajasa Jayawardhana memerintah tahun 1293 - 1309
  2. Kalagamet bergelar Sri Jayanagara  memrintah tahun 1309 - 1328
  3. Sri Gitarja bergelar Tribhuwana Wijayatunggadewi memerintah tahun 1328 - 1350
  4. Hayam Wuruk  bergelar Sri Rajasanagara memerintah tahun 1350 - 1389
  5. Wikramawardhana memerintah tahun 1389 - 1429
  6. Suhita bergelar Dyah Ayu Kencana Wungu memerintah tahun 1429 - 1447
  7. Kertawijaya bergelar Brawijaya I memerintah tahun 1447 - 1451
  8. Rajasawardhana Brawijaya II memerintah tahun 1451 - 1453
  9. Purwawisesa atau Girishawardhana  bergelar Brawijaya III memerintah tahun 1456 - 1466
  10. Bhre Pandansalas, atau Suraprabhawa bergelar Brawijaya IV memerintah tahun 1466 - 1468
  11. Bhre Kertabumi bergelar Brawijaya V memerintah tahun 1468 - 1478
  12. Girindrawardhana bergelar Brawijaya VI memerintah tahun 1478 - 1498
  13. Patih Udara memerintah tahun 1498 - 1518 ( wikipedia raja raja majapahit )

Benda-benda Peninggalan Kerajaan Majapahit


  1. Candi Wringin Lawang
  2. Candi Brahu
  3. Candi Tikus
  4. Gapura Bajang Ratu
  5. Kolam Segaran
  6. Makam Putri Campa
  7. Candi Joltundo
  8. Kitab Negarakertagama
  9. Kitab Sutasoma
  10. Kitab Arjunawiwaha
  11. Kitab Kunjarakarna dan Parthayajna
  12. Kitab Pararaton

Demikian pembahasan tentang Sejarah Kerajaan Majapahit ( 1293-1500 ) semoga bermanfaat bagi pembaca semua.[Berbagai sumber]