Sejarah Kerajaan Kutai Lengkap Mulai Berdiri, Masa Kejayaan dan Runtuhnya

Updated at : January 31, 2017
Sejarah Kerajaan Kutai - Kutai ( Kutai Martadipura ) adalah salah satu kerajaan hindu yang tertua di indonesia. Kerajaan ini berdiri sekitar abad ke 4 masehi, kerajaan ini terletak di daerah kutai propinsi kalimantan timur. Ibukota atau pusat pemerintahannya diperkirakan terletak di hulu sungai mahakam dengan luas wilayah kekuasaan hampir meliputi seluruh wilayah kalimantan timur.


Sumber Sejarah Kerajaan Kutai



Sumber sejarah kerajaan ini berasal dari temuan tujuh yupa atau tugu batu didaerah hulu dari sungai mahakam. Yupa atau prasasti tersebut berisi tulisan yang ditulis dengan huruf pallawa yaitu huruf yang banyak digunakan di wilayah india bagian selatan serta berbahasa sanskerta. Dari tulisan di yupa tersebut di dapat informasi bahwa raja yang memerintah kerajaan kutai saat itu adalah raja mulawarman. Namanya tertulis di yupa atas kedermawanannya dengan menyedekahkan 20.000 ekor sapi untuk kaum brahmana. Yupa merupakan tugu batu yang mempunyai fungsi untuk tugu peringatan yang dibuat kaum Brahmana atas kedermawanan sang Raja Mulawarman.

Yupa-yupa yang ditemukan tidak mempunyai angka tahun pembuatan, namun jika di lihat dari gaya bahasa dan ciri tulisan yang di gunakan dalam yupa tersebut banyak di gunakan di india di sekitar abad ke empat Masehi.

Berdirinya Kerajaan Kutai


Dari prasasti tersebut diperoleh informasi bahwa nama Kudungga menurut para ahli merupakan nama asli indonesia, di sebutkan pula Kudungga mempunyai putra yang bernama Asmawarman yang perkirakan sebagai pendiri dinasti. Asmawarman mempunyai putra yang bernama Mulawarman. Nama Asmawarman dan Mulawarman menggunakan bahasa sanskerta, dari hal tersebut diduga kedua raja tersebut sudah memeluk agama hindu.


Masa Kejayaan Kerajaan Kutai


Meskipun sumber tentang kerajaan ini sangat terbatas namun dari temuan ke tujuh yupa dapat diperoleh informasi jika Kutai mencapai masa kejayaannya pada saat si pimpin oleh Raja Mulawarman. Pada masa pemerintahan Raja Mulawarman, Wilayah kekuasaan Kerajaan Kutai meliputi hampir seluruh wilayah Kalimantan Timur. Rakyatnya pun hidup dengan sejahtera dan makmur.

Runtuhnya Kerajaan Kutai


Kerajaan Kutai berakhir atau runtuh saat Raja Kutai yang bernama Maharaja Dharma Setia tewas di dalam peperangan saat melawan Raja Kutai Kartanegara ke-13, Aji Pangeran Anum Panji Mendapa ( kerajaan islam ). Perlu anda ketahui bahwa Kutai ini (Kutai Martadipura) berbeda dengan Kerajaan Kutai Kartanegara yang saat itu beribukota di Kutai Lama (Tanjung Kute).

Kutai Kartanegara inilah, pada tahun 1365, yang disebutkan dalam sastra Jawa Negarakertagama. Kutai Kartanegara selanjutnya menjadi kerajaan Islam. Sejak tahun 1735 kerajaan Kutai Kartanegara yang semula rajanya bergelar Pangeran berubah menjadi bergelar Sultan (Sultan Aji Muhammad Idris) dan hingga sampai saat ini disebut dengan Kesultanan Kutai Kartanegara.
Sejarah Kerajaan Kutai
Yupa

Nama Raja-raja Kerajaan Kutai


    Maharaja Kudungga, gelar anumerta Dewawarman (pendiri)
    Maharaja Aswawarman (anak Kundungga)
    Maharaja Mulawarman (anak Aswawarman)
    Maharaja Marawijaya Warman
    Maharaja Gajayana Warman
    Maharaja Tungga Warman
    Maharaja Jayanaga Warman
    Maharaja Nalasinga Warman
    Maharaja Nala Parana Tungga
    Maharaja Gadingga Warman Dewa
    Maharaja Indra Warman Dewa
    Maharaja Sangga Warman Dewa
    Maharaja Candrawarman
    Maharaja Sri Langka Dewa
    Maharaja Guna Parana Dewa
    Maharaja Wijaya Warman
    Maharaja Sri Aji Dewa
    Maharaja Mulia Putera
    Maharaja Nala Pandita
    Maharaja Indra Paruta Dewa
    Maharaja Dharma Setia

Letaknya yang tidak jauh dari pantai kemungkinan kutai merupakan tempah persinggahan kapal-kapal dagang dari india yang akan pergi berlayar ke cina melalui makassar dan filiphina. Sehingga rakyat kutai sudah terlibat dengan perdagangan internasional.

Baca juga sejarah Kerajaan Sriwijaya.

Semoga tulisan tentang Sejarah Kerajaan Kutai Lengkap Mulai Berdiri, Masa Kejayaan dan Runtuhnya yang saya rangkum dari berbagai sumber ini dapat bermanfaat bagi pembaca semua. Apa bila terdapat kesalahan dalam penulisan dan pembahasan di atas mohon saran perbaikannya.[]